CEO Top Amerika dan Gelar Perguruan Tingginya

Siapa bilang Anda membutuhkan gelar sarjana untuk menjadi salah satu pejabat eksekutif puncak (CEO) Amerika?Nah, hukum rata-rata melakukannya.Meskipun ada beberapa pengecualian, termasuk Bill Gates dan Mark Zuckerberg, memiliki pendidikan formal adalah persyaratan standar untuk tingkat atas dunia bisnis.Jalan untuk menjadi CEO Fortune 500 dapat mencakup lebih dari sekadar gelar sarjana, tetapi jangan salah—hal ini sering kali mencakup pemberhentian di satu (atau dua) perguruan tinggi atau universitas di negara tersebut.

Sementara gelar sarjana dan pascasarjana adalah hal yang umum bagi para CEO top, tidak ada satu pun gelar mayor atau pascasarjana yang mereka miliki bersama.Meskipun gelar bisnis dan ilmu komputer terwakili dengan kuat, ada beberapa inklusi yang kurang umum.Dan tentu saja, mayoritas CEO memperoleh gelar Master of Business Administration (MBA). Teruslah membaca untuk menemukan gelar sarjana dan pascasarjana dari beberapa CEO top negara.

Takeaways Kunci

  • Gelar sarjana dan pascasarjana adalah hal biasa bagi beberapa CEO top dunia.
  • Banyak CEO mendapatkan gelar MBA, yang mengasah ketajaman bisnis mereka sambil membantu membangun fondasi keterampilan manajemen dan kepemimpinan.
  • Pengecualian penting untuk aturan ini termasuk Bill Gates dan Mark Zuckerberg, yang terkenal putus kuliah untuk mengejar ambisi kewirausahaan mereka.

Doug McMillon: Presiden dan CEO

  • Perusahaan: Walmart (WMT)
  • Gelar Sarjana: B.S.Administrasi Bisnis, Universitas Arkansas
  • Gelar Pascasarjana: MBA, Universitas Tulsa

Berasal dari Jonesboro, Arkansas, McMillan memulai karirnya di Walmart sebagai rekanan musim panas di pusat distribusi perusahaan.Dia juga seorang asisten manajer dan trainee pembeli.Sebelum dia mengambil kendali sebagai CEO Walmart, McMillon memimpin divisi Sam's Club perusahaan, dan kemudian Walmart International.McMillon juga merupakan anggota Business Roundtable dan melayani di sejumlah dewan termasuk Dewan Penasihat Kebijakan Tenaga Kerja Amerika.

Darren Woods: Ketua dan CEO

  • Perusahaan: ExxonMobil (XOM)
  • Gelar Sarjana: B.S.Teknik Elektro, Universitas A&M Texas
  • Gelar Pascasarjana: MBA, Northwestern University Kellogg School of Mgmt.

Lahir di Wichita, Kansas, Darren Woods memiliki sejarah panjang dengan ExxonMobil.Woods bergabung dengan perusahaan pada tahun 1992, bekerja baik di dalam negeri maupun di luar negeri dalam posisi untuk Exxon Company International, ExxonMobil Chemical Company, dan ExxonMobil Refining and Supply Company.Dia terpilih sebagai presiden ExxonMobil dan anggota dewan direksi pada Januari 2016.Dia menggantikan Rex Tillerson (yang pergi untuk melayani di pemerintahan Trump) sebagai ketua dewan dan CEO pada Januari 2017.

Meskipun ada beberapa pengecualian, memiliki pendidikan formal adalah norma untuk tingkat atas dunia bisnis.

Warren Buffett: Ketua dan CEO

  • Perusahaan: Berkshire Hathaway (BRK.A)
  • Gelar Sarjana: B.S.Administrasi Bisnis, Universitas Nebraska
  • Gelar Pascasarjana: M.A.Ekonomi, Universitas Columbia

Hampir semua orang pernah mendengar tentang Warren Buffett, pria di balik Berkshire Hathaway.Berinvestasi adalah sifat keluarga yang diwarisi Buffett di kampung halamannya di Omaha, Nebraska, dari ayahnya, seorang pialang saham dan anggota kongres AS.Pada usia 11 tahun, Buffett melakukan investasi pertamanya, dan pada usia 13 tahun, dia menjual lembaran tip pacuan kuda dan mengoperasikan layanan pengiriman kertas.Buffett memiliki sejarah panjang keberhasilan operasi dan rekam jejak investasi yang luar biasa yang menjadikannya salah satu investor bernilai terbaik sepanjang masa.

Tim Cook: CEO

  • Perusahaan: Apple (AAPL)
  • Gelar Sarjana: B.S.Teknik Industri, Universitas Auburn
  • Gelar Pascasarjana: MBA, Universitas Duke

Lahir di Mobile, Alabama, Tim Cook mengambil alih kendali sebagai kepala Apple pada Agustus 2011.Sebelum bergabung dengan perusahaan, ia menjabat sebagai direktur pemenuhan Amerika Utara di IBM (IBM) dan sebagai chief operating officer (COO) di Intelligent Electronics.Dia juga wakil presiden materi perusahaan di Compaq Computer Corporation.

Andrew Witty: CEO

  • Perusahaan: UnitedHealth Group (UNH)
  • Gelar: B.A.Ekonomi, Universitas Nottingham

Andrew Witty adalah orang perusahaan lain, bergabung dengan industri kesehatan pada tahun 1985 dengan perusahaan farmasi Inggris GlaxoSmithKline.Witty sebelumnya menjabat sebagai wakil presiden eksekutif UnitedHealth Group sebelum menjadi CEO pada Februari 2021.Beliau juga menjabat sebagai chief executive officer dari anak perusahaan UnitedHealth Group, Optum.

Brian S.Tyler: CEO

  • Perusahaan: McKesson (MCK)
  • Gelar Sarjana: B.A.Ekonomi, Universitas California Santa Cruz
  • Gelar Pascasarjana dan Pascasarjana: Magister dan Ph.D.Ekonomi, Universitas Chicago

Brian Tyler memiliki lebih dari dua puluh tahun pengalaman dengan McKesson, telah menjabat di banyak peran kepemimpinan.Tyler menjadi CEO pada 2019 setelah memimpin beberapa bisnis besar di McKesson.Dia juga COO, mengawasi operasi bisnis global perusahaan, CEO McKesson Europe, serta presiden McKesson Specialty Health.

Karen S.Lynch: Presiden dan CEO

  • Perusahaan: CVS Kesehatan (CVS)
  • Gelar Sarjana: B.S.Akuntansi, Boston College
  • Gelar Pascasarjana: MBA, Universitas Boston

Lahir dan besar di Ware, Mass., Karen Lynch telah bekerja di industri perawatan kesehatan selama lebih dari tiga dekade.Sebelum menjadi presiden dan CEO CVS pada Februari 2021, Lynch menjabat berbagai posisi kepemimpinan di perusahaan dan anak perusahaannya, perusahaan asuransi kesehatan Aetna.Lynch juga memiliki gelar doktor kehormatan surat-surat kemanusiaan dari Becker College.

Andy Jassy: Presiden dan CEO

  • Perusahaan: Amazon (AMZN)
  • Gelar Sarjana: B.A.Pemerintah, Universitas Harvard
  • Gelar Pascasarjana: MBA, Harvard Business School

Lahir di Scarsdale, New York, Andy Jassy bergabung dengan Amazon pada tahap awal pada tahun 1997, dimulai sebagai manajer pemasaran perusahaan.Dia memimpin banyak posisi kepemimpinan di anak perusahaan komputasi awan Amazon, Amazon Web Services, termasuk CEO.Jassy menjadi CEO Amazon pada 5 Juli 2021, setelah pendiri Jeff Bezos mengundurkan diri dari perannya.

John TStankey: CEO

  • Perusahaan: AT&T (T)
  • Gelar Sarjana: BBA Finance, Universitas Loyola Marymount
  • Gelar Pascasarjana: MBA, University of California Los Angeles

John Stankey telah bekerja dengan AT&T sejak 1985.Dia telah menjabat sebagai CEO untuk beberapa anak perusahaan AT&T, termasuk WarnerMedia, AT&T Entertainment Group, dan AT&T Business Solutions, di antara posisi kepemimpinan lainnya.Dia adalah presiden dan COO AT&T sebelum menjadi CEO raksasa telekomunikasi pada Juli 2020.

Mary Barra: Ketua dan CEO

  • Perusahaan: General Motors (GM)
  • Gelar Sarjana: B.S.Teknik Elektro, Universitas Kettering
  • Gelar Pascasarjana: MBA, Universitas Stanford

Lahir di Waterford, Michigan, pekerjaan pertama Mary Barra di GM adalah sebagai mahasiswa koperasi di Pontiac Motor Division.Dia juga wakil presiden senior (SVP) dan wakil presiden eksekutif (EVP) pengembangan produk global, wakil presiden sumber daya manusia global, dan wakil presiden divisi teknik manufaktur global perusahaan.

Sundar Pichai: CEO

  • Perusahaan: Alfabet (GOOG)
  • Gelar Sarjana: B.S.Teknik Metalurgi, Institut Teknologi India Kharagpur
  • Gelar Pascasarjana: Ilmu dan Teknik Material Magister, Universitas Stanford dan MBA, Wharton School of University of Pennsylvania

Pichai lahir di Chennai, India, dan mengambil alih sebagai CEO Alphabet induk Google pada tahun 2019 menyusul keputusan salah satu pendiri Larry Page untuk mengundurkan diri dari peran tersebut.Pichai juga telah menjadi CEO Google sejak 2015.Dengan pendidikan dan pengalaman kerja awal di Applied Materials, Pichai bergabung dengan Google pada tahun 2004 sebagai kepala manajemen dan pengembangan produk.Pichai menjadi manajer proyek yang memimpin inisiatif di Google Chrome, Chrome OS, dan Google Drive.Dia mengawasi pengembangan produk untuk Gmail dan Google Maps serta debut Chrome OS dan Chromebook pada tahun 2011.

Siapa CEO dengan Gaji Tertinggi?

Elon Musk, CEO Tesla Motors (TSLA) dan SpaceX adalah CEO dengan bayaran tertinggi pada tahun 2021, menghasilkan $23,5 miliar yang mencengangkan.Musk memperoleh gelar BA di bidang ekonomi dan BS di bidang fisika dari University of Pennsylvania.

CEO Mana yang Putus Sekolah?

Selain Bill Gates (mantan CEO Microsoft) dan Mark Zuckerberg (CEO Facebook/Meta), beberapa CEO lainnya adalah putus kuliah.Ini termasuk Larry Page (pendiri Google), Larry Ellison (CEO Oracle), Michael Dell (pendiri Dell Computer), dan Jack Dorsey (mantan CEO Twitter).

Perguruan Tinggi Mana Yang Telah Menghasilkan CEO Terbanyak?

Sebuah studi baru-baru ini mengungkapkan bahwa institusi sarjana terbaik untuk menghasilkan CEO adalah:


  1. Universitas Harvard (Amerika Serikat)
  2. Ecole Centrale de Paris (Prancis)
  3. Universitas Pennsylvania (Amerika Serikat)
  4. Universitas Stanford (Amerika Serikat)
  5. Universitas California (Amerika Serikat)

Garis bawah

CEO top Amerika memiliki gelar di sejumlah jurusan.Setiap pemimpin memiliki latar belakang akademis yang kuat yang membantu mereka mengembangkan disiplin, daya cipta, dan keterampilan analitis.Mereka yang mengejar gelar MBA meningkatkan ketajaman bisnis mereka sambil mengasah keterampilan manajemen dan kepemimpinan mereka.