Uang Fiat vs. Uang Perwakilan: Apa Bedanya?

Fiat vs.Uang Perwakilan: Gambaran Umum

Uang fiat adalah uang fisik—baik uang kertas maupun koin—sementara uang representatif adalah bentuk mata uang yang mewakili maksud untuk membayar, seperti cek.Baik uang fiat maupun uang perwakilan didukung oleh sesuatu.Tanpa dukungan apa pun, mereka sama sekali tidak berharga.Uang fiat didukung oleh pemerintah, sedangkan uang perwakilan dapat didukung oleh aset atau instrumen keuangan yang berbeda.Misalnya, cek pribadi didukung oleh uang di rekening bank.

Takeaways Kunci

  • Uang fiat adalah uang fisik dan alat pembayaran yang sah dan didukung oleh pemerintah suatu negara.
  • Uang perwakilan didukung oleh komoditas fisik seperti logam mulia atau instrumen seperti cek dan kartu kredit.
  • Uang fiat dapat digunakan untuk membeli barang dan jasa karena kedua belah pihak yang terlibat dalam transaksi menyepakati nilai mata uang.
  • Sebelum 1971, mata uang dunia representatif dan didukung oleh emas.
  • Uang fiat tunduk pada efek inflasi, selama waktu itu mungkin kehilangan nilainya di pasar global.

Apa Itu Uang Fiat?

Uang fiat adalah bentuk mata uang yang dinyatakan sebagai alat pembayaran yang sah.Ini termasuk uang yang beredar seperti uang kertas atau koin.Uang fiat didukung oleh pemerintah suatu negara, bukan komoditas fisik atau instrumen keuangan.Ini berarti sebagian besar mata uang koin dan kertas yang digunakan di seluruh dunia adalah uang kertas.Ini termasuk dolar AS, pound Inggris, rupee India, dan euro.

Nilai uang kertas tidak ditentukan oleh bahan pembuatannya.Itu berarti logam yang digunakan untuk mencetak koin dan kertas yang digunakan untuk uang kertas tidaklah berharga.Sebaliknya, nilai uang ditentukan oleh pemerintah.Ini mempertahankan nilainya melalui stabilitas pemerintah dan ekonomi negara.

Uang fiat menjadi norma setelah A.S.Presiden Richard Nixon memutuskan untuk meninggalkan standar emas pada tahun 1971.Dengan melakukan itu, dia mengumumkan bahwa dolar tidak lagi dapat dikonversi menjadi emas.Karena tidak dapat lagi diubah menjadi emas dan tidak secara langsung terkait dengan jumlah emas yang disimpan pemerintah, uang kertas berisiko mengalami inflasi.Ini berarti ia dapat kehilangan nilainya dalam menghadapi ketidakpastian ekonomi.Jika pemerintah mencetak terlalu banyak uang, nilai mata uangnya turun.

Itulah yang terjadi di Zimbabwe.Hiperinflasi—inflasi yang sangat cepat dan tidak terkendali—menyebabkan mata uang kehilangan nilainya.Pemerintah mulai mencetak uang kertas dengan nilai lebih tinggi untuk mengimbangi inflasi.Bank sentral negara itu harus berhenti mencetak uang, menyebabkan dolar Zimbabwe secara resmi kehilangan nilai di pasar mata uang asing.Negara itu akhirnya beralih ke dolar AS sebagai mata uang dasarnya.

Apa Itu Uang Perwakilan?

Uang perwakilan adalah uang yang diproduksi pemerintah yang didukung oleh komoditas fisik seperti logam mulia.Bentuk uang perwakilan lainnya masih ada, termasuk instrumen keuangan seperti cek dan kartu kredit.Bentuk pembayaran ini digunakan hari ini sebagai pengganti uang tradisional, dengan maksud untuk membayar di kemudian hari.

Uang perwakilan memiliki sejarah panjang.Pada abad ke-17 dan awal abad ke-18, bulu dan komoditas seperti jagung digunakan dalam transaksi.Ini diikuti oleh logam mulia seperti emas dan perak.

Hingga tahun 1970, dunia mengikuti standar emas, di mana seseorang dapat menukar uang yang mereka pegang langsung dengan emas.Sebuah negara yang mengikuti standar emas menetapkan harga tetap untuk emas, membeli dan menjual emas pada harga tersebut.Harga tetap itu digunakan untuk menentukan nilai mata uang.Jadi jika Inggris menetapkan harga emas pada £500 per ons, nilai dolar akan menjadi 1/500 per ons emas.

Daya tarik utama untuk uang perwakilan adalah bahwa uang itu tidak dipengaruhi oleh inflasi—pemerintah hanya mampu mencetak uang yang cukup untuk jumlah emas yang mereka simpan di brankas mereka.

Perbedaan Kunci Antara Uang Fiat dan Uang Perwakilan

Sementara uang fiat tidak memiliki nilai intrinsik—melalui perhitungan yang objektif—nilainya ditentukan oleh pemerintah yang mengeluarkan mata uang tersebut.Sebagian besar mata uang modern di seluruh dunia adalah bentuk uang kertas.Uang fiat dapat digunakan untuk membeli barang dan jasa karena kedua belah pihak yang terlibat dalam transaksi menyepakati nilai mata uang.

Uang perwakilan, di sisi lain, dinilai berdasarkan instrumen yang mendukungnya, apakah itu komoditas, aset, atau instrumen keuangan lain seperti cek.Satu dolar mungkin, misalnya, bernilai sejumlah emas tertentu.Sebagian besar mata uang tidak lagi didukung oleh komoditas.Namun masih ada bentuk uang perwakilan lainnya, seperti cek, wesel, dan wesel.Mereka dapat ditukar dengan nilai yang tercantum pada instrumen.

Pertimbangan Khusus

Seperti disebutkan, AS memutuskan hubungannya dengan standar emas pada tahun 1971, mengubah mata uangnya menjadi uang kertas.Itu menyebabkan semua mata uang nasional dinilai terhadap dolar AS.Alih-alih menggunakan emas sebagai kekuatan di balik uang, pemerintah adalah kekuatan dan alasan mengapa uang kertas memiliki nilai.Uang memiliki nilai karena pemerintah mengatakan itu.Pada gilirannya, orang ingin memiliki uang fiat.

Jika pemerintah jatuh pada masa-masa sulit atau jika orang di mana-mana tiba-tiba tidak menginginkan bentuk mata uang seperti dolar AS, ia akan kehilangan semua nilainya karena tidak ada emas fisik di belakangnya.Tetapi banyak pemerintah akhirnya mencetak terlalu banyak uang kertas, yang menyebabkan inflasi.Satu dolar tidak lagi bernilai satu dolar dalam emas.Ketika ini terjadi, uang itu menjadi uang fiat.

Keuntungan Apa yang Dimiliki Uang Fiat Dibandingkan Uang Perwakilan?

Uang fiat adalah bentuk mata uang yang didukung oleh pemerintah suatu negara.Dengan demikian, bentuk uang ini mempertahankan nilainya melalui stabilitas pemerintah dan ekonomi nasional.

Apakah Uang Fiat Memiliki Nilai?

Ya, uang kertas memang memiliki nilai.Nilainya ditentukan oleh pemerintah, bukan oleh bahan dari mana ia diproduksi atau didukung.

Mengapa Disebut Mata Uang Fiat?

Istilah ini berasal dari kata Latin fiat, yang berarti penetapan oleh otoritas—dalam hal ini, pemerintahlah yang menetapkan nilai mata uang dan tidak mewakili aset atau instrumen keuangan lain seperti emas atau cek.

Apakah Bitcoin Mata Uang Fiat?

Bitcoin tidak didukung oleh komoditas, jadi mereka belum tentu merupakan bentuk mata uang yang representatif.Namun, mereka didukung oleh kepercayaan investor dan—sampai tingkat tertentu—pemerintah, sehingga mereka dapat dianggap sebagai bentuk mata uang fiat.