Bagaimana Groupon Menghasilkan Uang

Sejak didirikan pada tahun 2008, Groupon (GRPN) telah menjadi nama rumah tangga di kalangan pemburu barang murah.Perusahaan menghubungkan pelanggan dengan perdagangan lokal, terutama dengan menjual voucher dan kupon diskon untuk bisnis fisik.Dalam hal ini, Groupon menghasilkan pendapatan dengan menggunakan salah satu model bisnis tertua: menjadi perantara.Perusahaan menghasilkan pendapatan produk dan layanan dalam tiga kategori: Lokal, Barang, dan Perjalanan.Dalam beberapa kasus, konsumen dapat membeli barang dan jasa dengan diskon lebih dari 50% dengan menggunakan voucher Groupon.

Groupon diluncurkan pada November 2008 dan dengan cepat menjadi populer karena memberikan diskon besar untuk bisnis lokal.Perusahaan melakukan IPO pada tahun 2011, tetapi sejak itu, pendapatan sering menurun karena meningkatnya persaingan dan perjuangan untuk mempertahankan popularitas di mata konsumen.Baru-baru ini, Groupon telah mengubah model bisnisnya dari pendekatan berbasis voucher ke pendekatan yang menghubungkan kartu, memperkenalkan Groupon+, di mana pelanggan menerima uang kembali setelah menggunakan kartu kredit terkait yang ditentukan untuk menyelesaikan pembelian produk yang diiklankan di Groupon. platform.

Dalam laporan keuangannya, Groupon mengidentifikasi dua jenis pendapatan: tagihan kotor dan pendapatan.Jumlah tagihan bruto adalah total pendapatan dari penjualan barang dan jasa, tidak termasuk pajak dan pengembalian uang.Pendapatan mewakili jumlah transaksi di mana Groupon bertindak sebagai pasar dikurangi porsi layanan atau penyedia produk.Perusahaan juga menerima pendapatan langsung dari penjualan inventaris barang dagangan melalui pasar online. Untuk tahun yang berakhir 31 Desember 2021, Groupon melaporkan tagihan kotor $2,3 miliar dan pendapatan $967 juta.Menurut laporan tahunan 2021, perusahaan melaporkan basis pelanggan aktif sebesar 23,3 juta per 31 Desember 2021, turun dari 29,5 juta tahun sebelumnya.Laba bersih untuk tahun 2021 adalah $120 juta dan arus kas operasi adalah $120 juta.

Model Bisnis Groupon

Groupon menjual berbagai produk dengan diskon besar, termasuk barang fashion dan kecantikan, paket liburan, layanan spa, dan sertifikat hadiah ke bar dan restoran.Meskipun konsumen dapat dengan mudah membeli produk yang sama langsung dari bisnis yang menawarkannya, Groupon sering kali menawarkan harga yang jauh di bawah harga eceran.Pada dasarnya, Groupon berfungsi sebagai mesin periklanan yang kuat, menghasilkan penjualan dan pengenalan merek yang lebih kuat untuk bisnis dengan imbalan biaya.

Meskipun bisnis menerima barang dan jasa lebih sedikit daripada yang biasanya mereka kenakan, Groupon berfungsi sebagai pengiklan dengan jangkauan yang sangat luas, dan pedagang juga diuntungkan dengan tidak harus membayar iklan di muka.Sebaliknya, mereka membayar sebagian pendapatan yang diperoleh berdasarkan kesepakatan dengan Groupon sesudahnya.

Groupon menarik bagi pemilik bisnis dengan menjanjikan untuk meningkatkan lalu lintas pejalan kaki dan menjamin sejumlah pendapatan.Ketika layanan pertama kali diluncurkan, kesepakatan Groupon tidak berlaku sampai sejumlah orang mendaftar, jadi bisnis yang berpartisipasi tahu bahwa mereka memiliki jumlah pelanggan minimum yang masuk.

Dengan munculnya kesepakatan penautan kartu pada tahun 2018, Groupon telah mendaftarkan hampir tujuh juta kartu kredit pada laporan tahunan terakhirnya.Sistem baru ini bertujuan untuk membuat proses lebih lancar bagi pelanggan; konsumen mungkin lebih mungkin untuk mengambil keuntungan dari beberapa penawaran terkait kartu daripada serangkaian voucher kupon individu.Lebih lanjut, penawaran tertaut kartu memungkinkan pelanggan untuk tidak membayar sampai titik layanan dan menggunakan penawaran yang sama beberapa kali, fitur yang tidak tersedia dengan model voucher lama.

Melalui segmen Barang, Groupon juga menjual barang dagangan langsung ke pelanggan, melewati proses voucher sama sekali.Segmen Perjalanan Groupon menjual penawaran perjalanan, termasuk penerbangan dan menginap di hotel, kepada pelanggan; beberapa di antaranya dilakukan melalui voucher, yang harus ditukarkan pelanggan nanti, dan lainnya dipesan langsung melalui Groupon.

Groupon memberikan nilai bagi bisnis.Salah satu manfaat utama adalah akses ke pelanggan baru.Salon pada contoh di bawah ini dapat menghasilkan lebih banyak uang—tambahan pendapatan sebesar $3.000—jika 30 orang yang sama telah membayar harga penuh untuk layanan mereka.Namun, kemungkinan besar pelanggan yang mencari kesepakatan itu tidak akan datang ke salon jika bukan karena diskon. Bisnis sering kali bersedia memperdagangkan margin keuntungan yang lebih besar untuk keuntungan arus masuk pelanggan baru yang cepat.

Selain itu, banyak pelanggan yang akhirnya menghabiskan lebih dari nilai Groupon yang mereka beli.Misalnya, seorang pelanggan yang membeli voucher salon dalam contoh di atas mungkin juga memanjakan dirinya dengan pedikur, karena dia menghemat banyak untuk layanan awal.Jika bisnis menyediakan produk atau layanan berkualitas tinggi, pelanggan yang awalnya datang karena kesepakatan Groupon dapat menjadi pelanggan tetap.

Takeaways Kunci

  • Groupon menghasilkan uang melalui penjualan voucher dan penawaran terkait kartu, yang menghubungkan konsumen dengan bisnis lokal.
  • Perusahaan juga menjual barang langsung ke konsumen dalam banyak kasus.
  • Groupon telah mengalihkan fokusnya ke kesepakatan terkait kartu dalam upaya untuk merampingkan proses bagi pelanggan.

Bisnis Pendapatan Layanan Groupon

Groupon menawarkan diskon dan kupon yang mengesankan, berfungsi sebagai pengiklan, menghasilkan penjualan, menjamin pendapatan minimum, dan membantu bisnis yang berpartisipasi dengan persiapan.Sebagai imbalan atas layanan periklanan dan bantuan penjualannya, Groupon mengambil bagian dari semua penjualan yang dilakukan di situs web.Jumlah ini seringkali sekitar 50%, tergantung vendornya.

Misalnya, asumsikan salon lokal mengalami penurunan penjualan dan memutuskan untuk menggunakan Groupon untuk menarik pelanggan baru.Pemilik salon memutuskan untuk menawarkan potongan harga dan layanan warna, biasanya dengan harga $100, menjadi $50.Groupon mengambil 50% dari pendapatan penjualan sebagai biaya layanannya.Kesepakatan itu akan menghasilkan pendapatan $ 1.500 dari 30 pelanggan baru, dan dari jumlah itu, $ 750 masuk ke salon dan $ 750 ke Groupon.Setelah kesepakatan diiklankan, konsumen yang membeli Groupon menerimanya terlepas dari berapa banyak yang dibeli.

Tagihan kotor dalam bisnis pendapatan layanan untuk tahun 2021 berjumlah $549 juta.

Groupon telah mengakuisisi banyak pesaing, termasuk layanan transaksi harian LivingSocial, Cloud Savings yang berbasis di Inggris, dan perusahaan analitik Swarm Mobile.

Bisnis Pendapatan Produk Groupon

Bisnis pendapatan produk Groupon agak lebih mudah daripada pendapatan layanannya.Dalam hal penjualan langsung barang dagangan kepada konsumen melalui pasar online di situs web dan aplikasinya, Groupon menghitung pendapatan dari setiap pembelian sebagai harga pembelian yang diterima dari pelanggan.

Tagihan kotor dalam bisnis pendapatan produk untuk tahun 2021 berjumlah $ 171 juta.

Groupon bermitra dengan pasar lain, termasuk GrubHub dan Live Nation, untuk meningkatkan jumlah penjual di platformnya.

Rencana masa depan

Groupon bertujuan untuk mengatasi apa yang dianggap sebagai jeda antara e-niaga dan bisnis lokal, bata-dan-mortir.Untuk membantu yang terakhir mengejar yang pertama, Groupon berfokus pada memperlengkapi kembali pengalaman pelanggannya agar seefisien dan semulus mungkin, memperluas kekuatan platformnya ke pedagang dengan memungkinkan mereka untuk menjual langsung ke pelanggan melalui Groupon dan mengembangkannya bisnis internasional untuk mencocokkan cabang Amerika Utara yang lebih besar.Perusahaan telah mengalami perubahan signifikan dalam beberapa tahun terakhir, termasuk peralihan dari voucher dan menuju kesepakatan penautan kartu yang dijelaskan di atas.Meskipun pendapatan masih menurun sepanjang sebagian besar sejarahnya baru-baru ini, Groupon berkomitmen untuk berubah agar dapat melayani pelanggan dan bisnis dengan sebaik-baiknya.

Tantangan Utama

Kelangsungan jangka panjang model bisnis Groupon adalah topik yang banyak diperdebatkan.Untuk beberapa bisnis, gelombang besar pelanggan yang hanya membayar sebagian kecil dari harga eceran sebenarnya bisa lebih banyak pekerjaan daripada nilainya.Selain itu, beberapa kritikus menyebutkan penurunan kualitas penawaran Groupon dalam beberapa tahun terakhir sebagai indikasi kehancuran yang akan datang.

Menjaga Pasar

Kunci keberhasilan Groupon adalah pasar yang kuat dengan transaksi reguler yang substansial.Jika tingkat transaksi menurun, bisnis akan cenderung tidak menggunakan layanan Groupon, dan pasar bisa runtuh seluruhnya.Karena model voucher kehilangan sebagian daya tariknya setelah kesuksesan awal Groupon, perusahaan harus menemukan cara baru untuk menarik pedagang dan pelanggan.Groupon menginvestasikan sekitar $ 189 juta untuk memasarkan layanan dan produknya pada tahun 2021.

Groupon memiliki perjuangan berat untuk meningkatkan minat pelanggan dan mengubah pendapatan.Namun, perusahaan telah secara aktif terlibat dalam pendekatan baru, yang tampaknya sangat menjanjikan.